Senin, 16 April 2012

contoh obat bebas terbatas

PENGGOLONGAN OBAT MENURUT PERUNDANG-UNDANGAN FARMASI

Golongan obat adalah penggolonga yang dimaksud untuk peningkatan keamanan dan ketepatan penggunaan distribusi yang terdiri dari obat bebas, obat keras, psikotropika dan narkotika, obat bebas terbatas yang akan dibahas secara mendetail pada pembahasan selanjutnya.
Akan tetapi, sebelum kita mengetahui contoh obat- obat yang tergolong dalam obat bebas terbatas, kita juga harus mengetahui penggolongan-penggolongannya sehingga mengapa obat obat tersebut agar keamanannya dapat terjaga.
Untuk mengawasi penggunaan obat oleh rakyat serta untuk menjaga keamanan penggunaannya, maka pemerintah menggolongkan obat sebagai berikut  :

                 1.            Obat Bebas yakni obat yang dijual bebas, contoh : Tablet vitamin C, minyak kayu putih, Obat batuk putih, Obat batuk hitam, Tablet paracetamol.
                 2.            Obat yang termasuk dalam golongan Obat Bebas Terbatas (dulu disebut daftar W), yaitu obat keras dengan batasan jumlah dan kadar isi berkhasiat dan harus ada tanda peringatan (P) boleh dijual bebas.contoh : antimo,
                 3.            Obat keras (dulu disebut obat daftar G = gevaarlijik= berbahaya) yaitu obat berkhasiat keras yang untuk memperolehnya harus dengan resep dokter. Contoh : antibiotik
                 4.            Obat Narkotik (dulu disebut obat daftra O=opiat) untuk memperoleh harus dengan resep dokter dan apotek diwajibkan melaporkan jumlah dan macamnya. Contoh : morfin, codein, heroin.
                 5.             Psikotropika yakni obat yang dapat menurunkan aktivitas otak atau merangsang susunan syaraf pusatdan menimbulkan kelainan perilaku. Contoh : Ectasy, sabu-sabu.
                 6.            OWA (Obat Wajib Apotek) yakni obat keras tertentu yang dapat diserahkan oleh apoteker kepada pasien tanpa resep dokter. Contoh : krim antiseptic




v  TANDA PERINGATAN PADA OBAT BEBAS TERBATAS
                  1.            P. NO.1        Awas ! Obat Keras   Bacalah aturan memakainya
                  2.            P. NO. 2       Awas ! Obat Keras  Hanya untuk kumur, jangan ditelan
                  3.            P. NO. 3       Awas ! Obat Keras  Hanya untuk bagian luar dari badan
                  4.            P. NO. 4       Awas ! Obat Keras  Hanya untuk dibakar
                  5.            P. NO. 5       Awas ! Obat Keras  Tidak boleh ditelan
                  6.            P. NO. 6       Awas ! Obat Keras  obat wasie,jangan ditelan

v  Berikut adalah contoh Obat Babas terbatas :
(1)   P. NO.1 
a)      Tablet CTM           à Anti Histamin
b)      Kapsul Vitamin E à Anti Sterilitas
c)      Tablet Antimo       à Anti muntah dalam perjalanan
d)     Tablet Emetinum   à Anti disentri
e)      Tablet Santonim    à Obat cacing

(2)   P. NO. 2       
a)      Gargarisma kan     à obat kumur
b)      Listerin                  à obat kumur
c)      Oral – B                à obat kumur
d)     Betadin gargle       à obat kumur
e)      Abotil                    à obat sariawan

(3)   P. NO. 3      
a)      Salep Sulfonamidum         à Anti bakteri lokal
b)      Liquor Burowi                  à Obat kompres
c)      Tinctura Iodii                    à Antiseptik
d)     Larutan Mercurochrom     à Antiseptik Lokal
e)      Aqua Plumbi Goulardi

(4)   P. NO. 4
a)      Rokok Asthma                  à obat asthma
b)       Asma sigaret
c)       
d)      
e)       

(5)   P. NO. 5       
a)      Lysol                                 à Antiseptik
b)      Ovula Sulfanilamidun       à Anti infeksi di vagina
c)      Suppositoria dulcolax       à laksan
d)     Ammonia 10%
e)      Betadin Vagina Douche.

(6)   P. NO. 6      
a)      Tefaron
b)      Tramal suppositoria
c)      Encare
d)     Proris
e)      Glycerini leciva

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar